in

“Pembunuh” itu bernama GULA PUTIH (Gula Pasir)

bahaya gula putih

Berikut adalah hasil penelitian DR Nancy Appleton Ph.D, seorang peneliti di bidang Pelayanan kesehatan yang mengumpulkan hasil penelitiannya mengenai bahaya dari mengkonsumsi  gula pasir / putih dalam sebuah buku best seller “Lick the Sugar Habit”.

Setidaknya dia mencatat ada 140 lebih bahaya dari mengkonsumsi gula pasir / putih. Berbahaya saat penyakit sudah terlihat dan terdiagnosa, jadi jangan menganggap bahwa masih aman atau toleran, karena effect belum di rasaran. Sebaiknya alihkan konsumsi manis dengan mengganti dengan yang lebih sehat misalnya Madu. Berikut adalah Bahaya Gula Putih bagi tubuh kita:

  1. Gula dapat menekan kekebalan tubuh.
  2. Gula mengganggu hubungan mineral dalam tubuh
  3. Gula dapat menyebabkan gangguan pola laku pada anak anak.
  4. Gula apabila di konsumsi selama masa hamil dan menyusui dapat mempengaruhi  kekuatan  otot  produksi  pada bayi keturunannya.
  5. Gula dalam soda, bila dikonsumsi oleh anak-anak akan menyebabkan kurangnya konsumsi susu pada anak anak
  6. Gula dapat meningkatkan respon glukosa dan insulin
  7. Gula dapat meningkatkan spesies oksigen reaktif (ROS), yang dapat merusak sel-sel dan jaringan.
  8. Gula dapat menyebabkan hiperaktif, kecemasan, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi dan mudah tersinggung pada anak.
  9. Gula dapat menghasilkan peningkatan yang signifikan dalam trigliserida.
  10. Gula mengurangi kemampuan tubuh untuk mempertahankan diri terhadap infeksi bakteri.
  11. Gula menyebabkan penurunan elastisitas jaringan dan fungsi pembuluh darah.
  12. Gula mengurangi high density lipoprotein (HDL).
  13. Gula dapat menyebabkan kekurangan krom.
  14. Gula dapat menyebabkan kanker ovarium.
  15. Gula dapat meningkatkan kadar glukosa puasa.
  16. Gula menyebabkan kekurangan tembaga.
  17. Gula mengganggu dengan penyerapan tubuh kalsium dan magnesium.
  18. Gula dapat membuat mata lebih rentan terhadap degenerasi makula terkait usia.
  19. Gula menaikkan tingkat neurotransmiter: dopamin, serotonin, dan norepinefrin.
  20. Gula dapat menyebabkan hipoglikemia.
  21. Gula dapat mengakibatkan saluran pencernaan asam.
  22. Gula dapat menyebabkan peningkatan cepat kadar adrenalin pada anak.
  23. Gula sering malabsorbed pada pasien dengan penyakit usus.
  24. Gula dapat menyebabkan penuaan dini.
  25. Gula dapat menyebabkan kecanduan alcohol
  26. Gula dapat menyebabkan kerusakan gigi.
  27. Gula dapat menyebabkan obesitas.
  28. Gula meningkatkan risiko penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.
  29. Gula dapat menyebabkan ulkus lambung atau duodenum.
  30. Gula dapat menyebabkan radang sendi.
  31. Gula dapat menyebabkan gangguan belajar pada anak sekolah.
  32. Gula membantu pertumbuhan tidak terkendali Candida Albicans (infeksi jamur).
  33. Gula dapat menyebabkan batu empedu.
  34. Gula dapat menyebabkan penyakit jantung.
  35. Gula dapat menyebabkan radang usus buntu.
  36. Gula dapat menyebabkan wasir.
  37. Gula dapat menyebabkan varises.
  38. Gula dapat menyebabkan penyakit periodontal.
  39. Gula dapat menyebabkan osteoporosis.
  40. Gula memberikan kontribusi terhadap keasaman air liur.
  41. Gula dapat menyebabkan penurunan sensitivitas insulin.
  42. Gula dapat menurunkan jumlah Vitamin E dalam darah.
  43. Gula dapat mengurangi jumlah hormon pertumbuhan dalam tubuh.
  44. Gula dapat meningkatkan kolesterol.
  45. Gula meningkatkan produk lanjutan akhir glikasi (AGEs), yang terbentuk ketika gula mengikat non-enzimatis terhadap protein.
  46. Gula dapat mengganggu penyerapan protein.
  47. Gula menyebabkan alergi makanan.
  48. Gula dapat menyebabkan diabetes.
  49. Gula dapat menyebabkan toksemia selama kehamilan.
  50. Gula dapat menyebabkan eksim pada anak-anak.
  51. Gula dapat menyebabkan penyakit jantung.
  52. Gula dapat merusak struktur DNA.
  53. Gula dapat mengubah struktur protein.
  54. Gula dapat membuat kerut kulit dengan mengubah struktur kolagen.
  55. Gula dapat menyebabkan katarak.
  56. Gula dapat menyebabkan emphysema.
  57. Gula dapat menyebabkan atherosclerosis.
  58. Gula dapat mempromosikan ketinggian low-density lipoprotein (LDL).
  59. Gula dapat merusak homeostasis fisiologis dari banyak sistem dalam tubuh.
  60. Gula menurunkan kemampuan enzim untuk berfungsi.
  61. Asupan gula dikaitkan dengan perkembangan penyakit Parkinson.
  62. Gula dapat meningkatkan ukuran hati dengan membuat sel-sel hati membagi.
  63. Gula dapat meningkatkan jumlah lemak hati.
  64. Gula dapat meningkatkan ukuran ginjal dan menghasilkan perubahan patologis pada ginjal
  65. Gula dapat merusak pancreas
  66. Gula dapat meningkatkan retensi cairan tubuh.
  67. Gula adalah nomor satu musuh gerakan usus.
  68. Gula dapat menyebabkan miopia (rabun jauh).
  69. Gula dapat membahayakan lapisan kapiler.
  70. Gula dapat membuat tendon lebih rapuh.
  71. Gula dapat menyebabkan sakit kepala, termasuk migrain.
  72. Gula berperan dalam kanker pankreas pada wanita.
  73. Gula dapat mempengaruhi nilai anak-anak di sekolah.
  74. Gula dapat menyebabkan depresi.
  75. Gula meningkatkan resiko kanker lambung.
  76. Gula dapat menyebabkan dispepsia (gangguan pencernaan).
  77. Gula dapat meningkatkan resiko berkembangnya gout.
  78. Gula dapat meningkatkan kadar glukosa dalam darah jauh lebih tinggi dari karbohidrat kompleks dalam tes toleransi glukosa bisa.
  79. Gula mengurangi kapasitas belajar.
  80. Gula dapat menyebabkan protein darah dua – albumin dan lipoprotein – berfungsi kurang efektif, yang dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk menangani lemak dan kolesterol.
  81. Gula dapat berkontribusi pada penyakit Alzheimer.
  82. Gula dapat menyebabkan kelengketan platelet, yang menyebabkan bekuan darah.
  83. Gula dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon – beberapa hormon menjadi kurang aktif dan lain-lain menjadi terlalu aktif.
  84. Gula dapat menyebabkan pembentukan batu ginjal.
  85. Gula dapat menyebabkan radikal bebas dan stres oksidatif.
  86. Gula dapat menyebabkan kanker saluran empedu.
  87. Gula meningkatkan risiko remaja hamil menyampaikan-kecil untuk-kehamilan-usia (SGA) bayi.
  88. Gula dapat menyebabkan penurunan besar dalam jarak kehamilan di kalangan remaja.
  89. Gula memperlambat waktu perjalanan makanan melalui saluran pencernaan.
  90. Gula meningkatkan konsentrasi asam empedu dalam tinja enzim dan bakteri dalam usus besar, yang dapat memodifikasi empedu untuk memproduksi senyawa penyebab kanker dan kanker usus besar.
  91. Gula meningkatkan estradiol (bentuk yang paling ampuh alami estrogen) pada pria.
  92. Gula menggabungkan dengan dan menghancurkan fosfatase, enzim pencernaan, yang membuat pencernaan lebih sulit.
  93. Gula dapat menjadi faktor risiko untuk kanker kandung empedu.
  94. Gula adalah zat adiktif.
  95. Gula bisa memabukkan, mirip dengan alkohol.
  96. Gula dapat memperburuk premenstrual syndrome (PMS).
  97. Gula dapat menurunkan kestabilan emosi.
  98. Gula mempromosikan asupan makanan yang berlebihan pada orang gemuk.
  99. Gula dapat memperburuk gejala anak dengan gangguan perhatian defisit (ADD).
  100. Gula dapat memperlambat kemampuan kelenjar adrenal berfungsi.
  101. Gula dapat menyebabkan katarak.
  102. Gula bisa memotong oksigen ke otak bila diberikan kepada orang-orang infus
  103. Gula merupakan faktor risiko untuk kanker paru-paru.
  104. Gula meningkatkan resiko polio.
  105. Gula dapat menyebabkan kejang epilepsy
  106. Gula dapat meningkatkan tekanan darah sistolik (tekanan saat jantung adalah kontraktor).
  107. Gula dapat menyebabkan kematian sel.
  108. Gula dapat meningkatkan jumlah makanan yang Anda makan.
  109. Gula dapat menyebabkan perilaku antisosial pada anak-anak nakal.
  110. Gula dapat menyebabkan kanker prostat
  111. Gula dehidrasi bayi yang baru lahir
  112. Gula dapat menyebabkan wanita melahirkan bayi dengan berat lahir rendah.
  113. Gula adalah terkait dengan hasil buruk skizofrenia
  114. Gula dapat meningkatkan kadar homosistein dalam aliran darah
  115. Gula meningkatkan resiko kanker payudara
  116. Gula merupakan faktor risiko kanker usus kecil
  117. Gula dapat menyebabkan kanker laring.
  118. Gula menyebabkan retensi garam dan air.
  119. Gula dapat menyebabkan kehilangan memori ringan.
  120. Air gula, bila diberikan kepada anak-anak segera setelah lahir, menyebabkan anak-anak lebih memilih air gula ke air biasa sepanjang masa.
  121. Gula menyebabkan sembelit.
  122. Gula dapat menyebabkan kerusakan otak pada perempuan pra-diabetes dan diabetes.
  123. Gula dapat meningkatkan risiko kanker perut.
  124. Gula dapat menyebabkan sindrom metabolic.
  125. Gula meningkatkan cacat tabung saraf pada embrio bila dikonsumsi oleh wanita hamil.
  126. Gula dapat menyebabkan asma.
  127. Gula meningkatkan kemungkinan mendapatkan sindrom mangkuk mudah tersinggung.
  128. Gula dapat mempengaruhi sistem hadiah pusat.
  129. Gula dapat menyebabkan kanker rectum.
  130. Gula dapat menyebabkan kanker endometrium.
  131. Gula dapat menyebabkan ginjal (ginjal) sel kanker.
  132. Gula dapat menyebabkan tumor hati.
  133. Gula dapat meningkatkan penanda peradangan dalam aliran darah orang yang kelebihan berat badan
  134. Gula berperan dalam penyebab dan kelanjutan jerawat
  135. Gula dapat merusak kehidupan seks baik pria dan wanita dengan mematikan gen yang mengontrol hormon seks.
  136. Gula dapat menyebabkan kelelahan, kemurungan, kegelisahan, dan depresi.
  137. Gula dapat membuat banyak nutrisi penting kurang tersedia untuk sel.
  138. Gula dapat meningkatkan asam urat dalam darah.
  139. Gula dapat menyebabkan konsentrasi C-peptida yang lebih tinggi.
  140. Gula menyebabkan peradangan.
  141. Gula dapat menyebabkan diverticulitis, sebuah kantung menggembung kecil mendorong keluar dari dinding usus besar yang meradang.
  142. Gula dapat menurunkan produksi testosteron.
  143. Gula mengganggu memori spasial.

What do you think?

1 point
Upvote Downvote

Total votes: 1

Upvotes: 1

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Komunitas Indo-Belanda

Sejarah kata JANCOK